Mengenal Penyakit TBC, Penyakit Berbahaya Yang Mengancam Nyawa

Tuberculosis, atau dikenal dengan sebutan TBC, adalah penyakit menular yang menyerang paru-paru (dalam beberapa kasus juga dapat menyerang organ tubuh lain). Penyakit ini menyerang ketika bakteri TBC menyebar melalui droplet (percikan air atau lendir penderita TBC saat batuk, berbicara, atau bersin). Penyakit TBC merupakan penyakit yang fatal. Namun, dalam banyak kasus, penyakit ini dapat dicegah dan diobati. TBC bukanlah sebuah penyakit yang baru. Di masa lalu, TBC merupakan  penyebab kematian terbanyak di seluruh dunia. Dengan peningkatan kondisi hidup dan perkembangan antibiotik, kasus kematian akibat TBC menurun drastic di negara-negara maju. Akan tetapi, pada tahun 1980, angka kematian kembali meningkat. Bahkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) saat itu menyebutnya sebagai sebuah epidemik. Mereka melaporkan bahwa penyakit TBC merupakan salah satu dari 10 penyebab kematian terbanyak di seluruh dunia.

WHO juga memperkirakan pada tahun 2018 ada sekitar 10 juta orang di dunia yang memiliki penyakit TBC. Bahkan, 1.5 juta di antaranya meninggal dunia karena penyakit ini, dengan 251ribu orang dari angka tersebut juga menderita penyakit HIV. Mayoritas orang-orang yang terjangkit penyakit TBC berada di negara-negara Asia. Namun, TBC masih tetap menjadi kekhawatiran sendiri di negara-negara maju lain, termasuk di Amerika Serikat. Di tahun yang sama, dokter melaporkan ada sekitar lebih dari 9ribu kasus penyakit TBC di Amerika Serikat, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Saat ini, resistensi antibiotik menyebabkan kekhawatiran baru di antara para pakar TBC. Beberapa jenis dari penyakit ini tidak memberikan respon terhadap pilihan-pilihan perawatan penyakit TBC yang paling efektif sekalipun. Oleh sebab tersebut, TBC menjadi penyakit yang sulit di atasi.

Infeksi dan penyakit TBC

Seseorang dapat terjangkit penyakit TBC setelah ia menghirup bakteri Mycobacterium tuberculosis atau M. tuberculosis. Saat TBC menyerang paru-paru, penyakit ini menjadi penyakit yang sangat menular. Namun, seseorang baru akan sakit setelah ia melakukan kontak langsung dengan seseorang yang memiliki penyakit TBC jenis ini.

  • Infeksi TBC (TBC laten)

Seseorang dapat memiliki bakteri TBC di dalam tubuh mereka namun tidak menunjukkan gejala atau tanda-tanda penyakit apapun. Pada banyak orang, sistem kekebalan tubuh yang kuat dapat menahan bakteri sehingga bakteri tidak akan berkembang biak dan menyebabkan penyakit. Dalam kasus ini, seseorang dapat memiliki infeksi TBC namun tidak memiliki penyakit yang aktif.

Para dokter menyebut kondisi ini sebagai TBC laten. Seseorang mungkin tidak akan pernah menunjukkan tanda-tanda atau gejala dan tidak sadar mereka memiliki infeksi ini. Tidak ada pula risiko untuk menularkan infeksi laten ke orang lain. Namun, tentunya, seseorang dengan infeksi TBC laten masih tetap membutuhkan perawatan. CDC sendiri memperkirakan di Amerika Serikat terdapat lebih dari 13 juta orang yang memiliki TBC laten.

  • Penyakit TBC (TBC aktif)

Tubuh mungkin tidak dapat menampung bakteri TBC, khususnya saat sistem kekebalan tubuh seseorang lemah atau sedang dalam perawatan obat-obatan tertentu. Saat hal ini terjadi, bakteri akan berkembang biak dan menyebabkan gejala-gejala yang mengakibatkan TBC aktif. Mereka yang memiliki TBC aktif dapat menularkan penyakit ini.

Tanpa intervensi medis, penyakit TBC akan menjadi aktif pada 5 hingga 10 persen dari orang-orang yang memiliki infeksi. Selain sistem kekebalan tubuh yang lemah dan pengaruh obat-obat, risiko penyakit TBC lebih tinggi menyerang orang tua dan anak-anak, mereka yang menggunakan obat-obatan terlarang, dan mereka yang tidak mendapatkan perawatan TBC yang baik di sebelumnya.

Tags: 

Tinggalkan Balasan

Comment
Name*
Mail*
Website*